in , ,

Tactical Analysis : City vs. Liverpool

Jack Ashby

Sebelum melakukan analisa pertandingan minggu besok, review kembali pertandingan antara Manchester City dan Liverpool pada musim gugur 2021. Dan apa yang membuat pertandingan itu begitu istimewa? Gol ajaib Mohamed Salah tentu saja tidak merusak reputasi permainan, tetapi itu adalah kemauan masing-masing tim untuk mengambil peluang dan menciptakan tembakan tanpa rasa takut. Ada beberapa pertandingan yang sangat spesial antara kedua tim dalam beberapa tahun terakhir, dengan 5 kemenangan untuk masing-masing tim dan 4 hasil imbang dalam 14 pertemuan di era Klopp/Pep.

Persaingan ketat yang luar biasa antara dua tim liga utama terbaik yang pernah ada. Tahun ini, bagaimanapun, tim-tim ini telah melampaui dominasi mereka, gaya permainan agresif, dan kemauan untuk mengambil peluang dan memainkan sepakbola yang indah dan menarik. Dalam data tersebut, kita dapat melihat bahwa City dan Liverpool secara signifikan unggul dalam shot on target (SOT)/90. Liverpool menciptakan 6,43 SOT pertandingan dengan City mengelola 6,37 yang keduanya secara signifikan lebih tinggi dari rata-rata liga 4,138.

Ini mungkin tampak seperti kinerja yang jelas dari tim dominan, tetapi tahun lalu City menduduki puncak tangga dengan 5,61 SOT/pertandingan dengan 4 tim lain juga menembus 5,0. Tahun ini, Chelsea adalah pencipta tembakan tertinggi berikutnya dengan genap 5.0 SOT/90.

Performa luar biasa dalam metrik khusus ini menunjukkan bagaimana Pep dan Klopp telah membangun sistem yang mampu memaksimalkan peluang di hampir semua jenis pertahanan. Setiap manajer dengan jelas menggunakan personel yang mereka miliki untuk menarik tim keluar, menembus, dan akhirnya membuka ruang di dalam dan di sekitar titik penalti untuk peluang bernilai tinggi.

Tembakan volume tinggi yang agresif ini telah membuat setiap tim mendominasi dalam gol yang diharapkan (LFC = 2.47xg/90, Man City = 2.29xg/90) dengan Liverpool (2,57 G/90) sedikit lebih baik dan Man City (2,27 G/90) sedikit berkinerja buruk, masing-masing. Jadi mengapa Man City dan Liverpool mengungguli seluruh liga?

Karena Klopp dan Pep sekali lagi berinovasi dalam cara menggunakan fullback untuk menyebar ke seluruh lapangan, menciptakan kelebihan pemain di sebuah area lapangan, dan menghasilkan peluang berkualitas tinggi di area kunci sepertiga akhir.

Mari kita lihat dulu pengaturan taktis Man City dan bagaimana Pep menggunakan satu poros untuk memungkinkan hingga 7 penyerang berada di dalam dan di sekitar sepertiga akhir lapangan.

Joao Cancelo, salah satu pemain paling serbaguna dalam sepak bola, sering naik ke posisi nomor #6 atau #8 bersama Rodri, tetapi output serangannya membuatnya hampir menjadi nomor 3 dengan Kevin De Bruyne dan Bernardo Silva menawarkan lebar dan berbahaya dengan kehadirannya di kotak penalty.

Pemain tambahan di lini tengah ini menciptakan kebingungan di pertahanan lawan, bahkan melawan pertahanan yang paling terorganisir. Dari sini, Pep memungkinkan pemain dengan bakat teknis individu untuk mengambil alih dan menempatkan pemainnya dalam segitiga dengan ide untuk membawa seorang pria ke byline untuk umpan silang ke atas 6. Dia sangat menyukai sisi kiri untuk kreativitas, karena dia membebani Joao, Bernardo, dan De Bruyne untuk mendukung Jack Grealish atau Raheem Sterling.

Mereka menyodok dan menusuk sampai mereka menemukan kombinasi yang mematikan. Dan di sisi yang berlawanan? Riyad Mahrez yang bangkit kembali (10G 4A dalam 12 starter) menawarkan ancaman isolasi untuk memastikan bahwa tidak ada pertahanan bantuan dari sisi yang lain. Bahkan Rodri, seorang #6 murni, melangkah maju dan mencetak gol untuk tim ini ketika saatnya tiba. Secara defensif, Man City menggunakan kecepatan Kyle Walker untuk membuat bek kuat 3 yang menahan serangan balik sampai mereka bisa mendapatkan bentuk mereka.

Namun, apa yang terjadi pada gol pertama Liverpool di bulan Oktober? Mo Salah melewati Cancelo dan Sadio Mane berlari di depan 3 untuk menyebabkan kebingungan dan mencetak gol. Pertahanan mereka tidak bisa ditembus, tetapi dibutuhkan gerakan yang sangat cerdas untuk menemukan lubang. Dan gol kedua City? Tendangan Kevin De Bruyne dari sisi kotak penalty dari umpan balik Phil Foden. Jadi kita telah melihat setengah dari apa yang membuat game ini menjadi pertarungan kelas berat. Mari kita lihat untuk memahami apa yang akan coba dilakukan Liverpool akhir pekan ini.

Sementara Pep menggunakan ruang dalam (atau setengah ruang) di sepertiga akhir lapangan untuk menciptakan peluang melalui tengah lapangan, Klopp memanfaatkan ruang setengah untuk membangun lebih tinggi di lapangan. Hal ini memungkinkan Trent Alexander Arnold dan Andy Robertson untuk mempengaruhi permainan dan menempatkan mereka pada posisi crossing sempurna di sepertiga akhir lapangan. Khususnya di sisi kanan, Trent dan Mo Salah bergabung dengan gelandang (seringkali Henderson tapi saya yakin Elliot juga sangat efektif di sini) untuk menarik bek luar dan gelandang lawan, memberi Trent atau Mo ruang kosong.

Jika dilihat 3 tahun terakhir betapa efektifnya mereka masing-masing dengan beberapa ruang dan waktu pada bola. Di sinilah fullbacks sangat penting, mereka mendorong untuk membuat segitiga, kemudian menerima bola di salah satu ruang lebar di sepertiga akhir. Perpaduan antara umpan silang rendah, duel di udara, dan pintpoint arus bola, menjaga pertahanan tetap waspada segera setelah bola menyilang di tengah jalan.

Meskipun Mo penampilannya menurun sejak AFCON, ketika ia berlari dari luar ke tengah lapangan sekitar 30 yard dari gawang, itu menciptakan kekacauan. Di sinilah front three yang lain masuk. Dengan Sadio dan Jota, mereka terlihat berlari ke saluran di antara dua atau tiga bek untuk membuka ruang, dengan contoh utama adalah gol Jota di Arsenal bulan lalu di mana Sadio membingungkan Ben White dan Jota berlari ke bola indah dari Thiago.

Sepertinya kita tidak akan melihat Bobby Firmino memulai pertandingan ini, tetapi penambahan Luis Diaz menawarkan jenis ancaman baru. Pacey tapi sangat terampil, Diaz bisa mengancam banyak bek dengan cara yang jarang bisa dilakukan penyerang lainnya. Sementara City membangun dari kiri, meninggalkan kanan untuk isolasi, Diaz memungkinkan Liverpool untuk terus membangun dari kanan dengan serangan kuat menempati sisi kiri sepertiga akhir. Secara defensif, Liverpool dapat terlihat terbuka dalam situasi 3 lawan 2 atau 4 lawan 2.

Namun, Klopp percaya pada Van Dijk, Alisson, dan Matip untuk menangani sebagian besar serangan balik. Banyak dari serangan balik yang ¬†dihentikan oleh siapa lagi jika bukan yang dianggap sebagai inti dari tim ini: Fabinho. Mungkin dia yang terbaik # 6 di dunia, “The Lighthouse” seperti yang mereka sebut dia ada untuk memadamkan bahaya sebelum itu terjadi.

Kemampuannya untuk menutupi ruang di depan pertahanan memungkinkan penyerang kehilangan peluang ataupun gelandang dan bek sayap dalam memberikan bola. Mereka tahu bahwa ada perisai manusia yang siap melindungi pertahanan mereka, dan dia jarang memberi kesempatan pada lawan untuk lewat.

Pertandingan ini menjanjikan bentrokan para raksasa. Terlepas dari hasilnya di sini, bagaimanapun, kedua tim ini dapat dianggap sebagai persaingan paling dominan dalam sejarah Liga Premier. Meskipun pertahanannya sangat solid, kedua tim ini hampir tidak mengorbankan apa pun dalam serangan karena mereka sama-sama melepaskan banyak tembakan tepat sasaran. Meskipun menyusun peluang dan bertahan dengan cara yang berbeda, kedua tim ini sangat mirip dalam hal statistik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

GIPHY App Key not set. Please check settings