in

Peraturan Keuangan Baru UEFA, Bagaimana Posisi Big Six EPL?

Swiss Ramble

UEFA telah mengumumkan peraturan Financial Sustainability yang baru mulai Juni 2022. Presiden Aleksander Ceferin menjelaskan, “Evolusi industri sepak bola, di samping dampak keuangan yang tak terhindarkan dari pandemi, telah menunjukkan perlunya reformasi menyeluruh dan peraturan baru.” Direktur UEFA Andrea Traverso mencatat, “Ketidakseimbangan persaingan tidak dapat diatasi hanya dengan peraturan keuangan. Ini harus ditangani dalam kombinasi dengan langkah-langkah lain.

Makanya kami ganti nama. Nama fair play diinterpretasikan sebagai menciptakan level playing field.” Ceferin menambahkan, “Peraturan keuangan pertama UEFA, yang diperkenalkan pada 2010, memenuhi tujuan utamanya.” Sekarang, alih-alih disebut Financial Fair Play, fokusnya adalah pada keberlanjutan keuangan klub dengan 3 pilar utama yang dipantau: solvabilitas, stabilitas, dan pengendalian biaya.

 

Persyaratan solvabilitas telah diatur dengan memperkuat aturan seputar hutang yang telah jatuh tempo untuk klub sepak bola, otoritas pajak, dan karyawan untuk melindungi kreditur dengan lebih baik, termasuk penilaian wajib dan tanggal pembayaran triwulanan (15 hari untuk menyelesaikan jumlah yang telah jatuh tempo).

Stabilitas dicakup oleh aturan FFP sebelumnya, di mana kerugian klub selama periode pemantauan 3 tahun dibatasi pada “penyimpangan yang dapat diterima”. Namun, batasnya telah digandakan dari €30 juta menjadi €60 juta, jika kelebihan lebih dari €5 juta ditutupi oleh kontribusi ekuitas dari pemilik.

Jika sebuah klub dianggap dalam kondisi keuangan yang baik, maka itu dapat diizinkan hingga tambahan €10 juta per periode pelaporan, yaitu €30 juta selama periode pemantauan 3 tahun. Ini berarti bahwa kerugian yang diizinkan FFP klub berpotensi tiga kali lipat dari €30 juta menjadi €90 juta.

Perhitungan FFP mendorong investasi ekuitas dari pemilik daripada pinjaman, meskipun aturan baru tidak secara langsung membahas utang. Misalnya, klub seperti Chelsea , Spurs  & Barcelona, ​​yang utangnya pada tahun 2021 lebih dari satu miliar, tidak akan dikenakan sanksi – selama tidak ada hutang yang jatuh tempo.

Perubahan terbesar dalam aturan baru adalah pengenalan kontrol biaya skuad dengan rasio upah pemain, transfer & biaya agen dibatasi hingga 70% dari pendapatan & keuntungan penjualan pemain. Ini mirip dengan pedoman Liga Super Eropa, meskipun rasionya lebih rendah pada 55%.

UEFA mengatakan tujuannya adalah untuk: (a) memiliki ukuran langsung antara biaya skuad dan pendapatan untuk mendorong lebih banyak biaya terkait kinerja; (b) membatasi dampak inflasi dari upah dan biaya transfer pemain. Mencakup klub dengan upah di atas €30 juta yang memenuhi syarat untuk kompetisi UEFA.

UEFA bisa memahami bahwa banyak klub akan kesulitan untuk memenuhi batas 70% secara langsung, jadi akan ada implementasi bertahap selama 3 musim untuk memberi klub waktu yang diperlukan untuk beradaptasi. Akibatnya, batasnya akan menjadi 90% pada 2023/24, 80% pada 2024/25 dan 70% hanya mulai 2025/26 dan seterusnya.

Jika kita melihat klub “Enam Besar” di Liga Premier untuk 2020/21, ini berarti bahwa upah Manchester City  untuk rasio pengendalian biaya adalah £319 juta, berbeda dengan £355 juta yang dilaporkan dalam akun. Tertinggi berikutnya adalah Chelsea £300 juta, diikuti oleh Manchester United £290 juta dan Liverpool £283 juta.

Biaya transfer dinilai dalam rasio pengendalian biaya melalui amortisasi pemain (dan penurunan nilai). Catatan: biaya agen dan biaya penandatanganan dikapitalisasi, sehingga termasuk dalam angka amortisasi.

Menambahkan amortisasi pemain (dan penurunan nilai) ditambah pembayaran penghentian memberi kami total biaya untuk rasio kontrol. Di sini, Manchester City £484 juta dan Chelsea £479 juta hampir identik. Sebaliknya, Spurs hanya memiliki £270 juta, lebih dari setengah dari kedua klub itu.

Elemen terpenting dari penyebut rasio pengendalian biaya jelas merupakan pendapatan yang dilaporkan dalam akun klub. Yang tertinggi pada 2020/21 adalah Manchester City  £570 juta, diikuti oleh Manchester United  £494m, Liverpool  £487m, Chelsea  £435m, Spurs  £360m dan Arsenal  £328m.

Namun, perhitungannya juga termasuk keuntungan penjualan pemain, yang akan dinilai selama 36 bulan, diprorata hingga 12 bulan. Catatan: pada periode perkenalan, ini akan menjadi “lebih baik dari 12, 24 atau 36 bulan”, jadi Chelsea  dan Manchester City  masing-masing akan ditingkatkan sebesar £85 juta dan £69 juta.

Definisi pendapatan untuk rasio pengendalian biaya juga mencakup pendapatan operasional lainnya, sehingga menambahkan pendapatan, pendapatan operasional, dan laba dari penjualan pemain memberikan total “pendapatan”. Atas dasar ini, Manchester City memiliki £640 juta, lebih dari £100 juta lebih dari Chelsea £533 juta, Liverpool £527 juta dan Manchester United £511 juta.

Membandingkan biaya dan pendapatan menurut definisi UEFA, rasio pengendalian biaya skuad untuk “Enam Besar” pada 2020/21 mengungkapkan bahwa dua klub akan melanggar batas awal 90%, yaitu Arsenal  dan Chelsea , sedangkan Spurs  71% adalah sudah sangat hampir sejalan dengan target 70% akhirnya.

Jadi klub-klub Inggris tampaknya tidak terlalu buruk dalam hal rasio pengendalian biaya, tapi bagaimana dengan negara lain? Melihat klub-klub kontinental terkemuka, biaya tertinggi sejauh ini berada di FCBarcelona €704 juta, termasuk penurunan nilai pemain sebesar €161 juta. Sebaliknya, Milan hanya memiliki €220 juta.

“Pendapatan” tertinggi untuk rasio pengendalian biaya, yaitu termasuk laba dari penjualan pemain, adalah RealMadrid dengan €759 juta, diikuti oleh FCBarcelona €648 juta, FCBayern €639 juta dan PSG €610 juta. Milan juga melaporkan pendapatan terendah dengan hanya €259 juta.

Rasio pengendalian biaya untuk klub luar negeri cenderung lebih tinggi daripada klub Inggris pada 2020/21 dengan tiga di antaranya di atas 100%, yaitu Barcelona 109%, Inter 104% dan PSG 102%. Rasio terendah (terbaik) adalah Bayern 63%, meskipun hanya di depan RealMadrid 65%.

Menyatukan semua itu, hanya dua klub terkemuka yang berada di bawah rasio pengendalian biaya 70% UEFA, FCBayern 63% dan #RealMadrid 65%, berdasarkan angka 2020/21. Kontras antara dua Raksasa Spanyol sangat mencolok, karena #FCBarcelona adalah yang terburuk dengan 109%.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

GIPHY App Key not set. Please check settings